Santriwati Mengaku 3 Kali Dicabuli, Pimpinan Pesantren di Serang Banten Diamankan Polisi

Ilustrasi

WARTARAKYAT.ID – Seorang pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) di Kecamatan Kasemen, Kota Serang, Banten berinisial MR (49). Diamankan polisi setelah dilaporkan tiga kali mencabuli santriwatinya yang masih dibawah umur. Kapolresta Serang Kota Kombes Pol Nugroho Arianto mengatakan, pelaku diamankan warga. Lalu diserahkan warga kepada Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) pada Sabtu (10/12/2022).

“Yang bersangkutan (pelaku) diamankan warga dan diserahkan ke Polresta Serkot,” kata Nugroho didampingi Kasat Reskrim AKP David Adhi Kusuma. Senin (12/12/2022).

Nugroho menjelaskan, terungkapnya kasus pencabulan yang dilakukan pimpinan Ponpes terhadap santriwatinya. Berawal dari kecurigaan salah satu keluarga korban yang masih berusia 14 tahun.

Korban meminta dengan cara memaksa. Untuk pulang ke rumah kepada pamannya pada Selasa (5/12/2022) dengan alasan sudah tidak betah di ponpes tersebut. “Setelah pamannya ini di menjemput dia menanyakan alasan keponakannya ini ingin pulang.

Baca Juga :  Penyeludupan Ratusan Cap Tikus Gagal Ditangan Polsek Sorong Kota

Pamannya ini merasa curiga dengan sikap keponakan,” ujar Nugroho. Saat ditanya, korban awalnya masih enggan berterus terang dengan pamannya karena, korban ketakutan dengan pelaku karena teringat ada ancaman. Akhirnya, setelah didesak korban mau menceritakan seluruh kejadian bejad yang dilakukan pelaku.

“Akhirnya korban menceritakan kepada saksi bahwa korban telah tiga kali disetubuhi oleh MR saat berada di dalam kamar,” kata Nugroho. Kasat Reskrim Polresta Serang Kota AKP David Adhi Kusuma menambahkan, setelah adanya keberanian dari korban tersebut. Kemudian terungkap bahwa ada dua korban lainnya yang akhirnya berani buka mulut bahwa telah dicabuli oleh pelaku.

Dua korban lainnya yang masih berusia 11 dan 15 tahun dicabuli dengan modus yang sama. Yakni pelaku masuk kedalam kamar korban lalu mencabuli sambil mengancam jika menolak dan melaporkannya. “Pelaku ini menaiki tubuh korban. Dan sambil mengatakan agar korban jangan teriak dan mengancam untuk tidak bilang ke orang lain,” kata David. David menuturkan, pelaku oleh penyidik telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di rutan Mapolresta Serang Kota. Pelaku pun dijerat dengan Pasal 81 ayat (2) Jo Pasal 82 ayat (1) UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Baca Juga :  Kabupaten Kepulauan Yapen Gelar Pelatihan Peningkatan Pamsimas

“Ancaman pidananya di atas lima tahun penjara,” tandas David.

Sumber; kompas.com

Loading...